Bali Horror Holiday (Story Of Perpisahan)

Bali Horror Holiday



    Kata orang, kisah-kisah smu memang yang paling menarik dan historical. Waktu itu liburan gw perpisahan ke Bali. Bersama anak2 DB I (Don Bosco) Gadink. So inilah ceritanya.

(Agak panjang ceritanya, karena emang banyak yang diceritakan)

(Mau memecahkan rekor Blog terpanjang!)

(HARUS NIAT BACANYA!!!)


BANDARA SOEKARNO-HATTA

    Kita berangkat naik pesawat AW air. Lalu kita semua dengan senang najis tralala berangkat dari bandara.

    “Keberangkatan pesawat AW Air dengan tujuan Denpasar akan diberangkatkan” suara pemberitahuan bahwa kita sudah bisa naik pesawat. Lalu karena gw ama temen2 gw anaknya cuek semua, so kita jalan yang paling belakang. Santai dan slow motion. Daripada lari2, tar dipikir lagi syuting AADC. Ya toh?

Lanjut……..

Nah, setelah itu kita naik pesawat.

Dan disinilah permulaan kisah yang gak enak ini dimulai.

    Karena gw merupakan orang yang terakhir masuk, dan setelah gw masuk, semua penumpang udah duduk dengan manisnya. Dan gw hanya melongo. “Gw duduk dimana? Kok penuh semua?”

    Disitu gw udah langsung berandai-andai supaya ada pramugari yang mau mangku gw, atau kapten memperbolehkan gw duduk di ruang kokpit dan menjadi copilot yang ganteng. Tapi gw sadar gak mungkin.

    Maka gw mulai mencari “bangku kosong”. Dan ternyata gak ada. Gw mencoba untunk tenangkan diri. Tapi mau tenang gimana kalau gw gak bisa duduk?

    Lalu gw langsung mencoba mencari pramugarinya. “Mbak2, kayaknya tempat duduknya penuh deh”.

    Eh dia malah senyum2. Wah, gw pikir dia demen ama gw. Udah ge’er setengah mampus gw. Eh ternyata dia bilang, “Mas, namanya pesawat gak mungkin gak dapet bangku”.

    Dan gw baru sadar. Iya yah, ini kan bukan bus Patas AC. Najong, gw langsung malu setengah modar.

    Eh ternyata ada bangku kosong. Kenapa gw tadi gak liat? Karena ada om2 yang nutup bangkunya dengan tas. Najong!

    Akhirnya gw duduk dengan manis. Setelah gw duduk, trus gw mulai bosen. Gw menghadap ke belakang untuk ngobrol ama temen gw yg merupakan panitia juga.

   Dan gw nanya iseng, “Eh btw AW Air itu, AW nya apaan seh?”

   Dan dia menjawab santai, “Abdulrahman Wahid”.

    Kriik……Kriiik…..Krik…… (suasana horror mencekam diri gw)

    “Ape….??” Logat betawi gw mulai keluar.

    “Iya, Abdulrahman Wahid. Gus Dur…Gus Dur. Kenapa emang pol?”

    Dan langsung gw nanya ke dia dengan bijaksana dan cekatan.

    “Pilotnya bukan dia kan? Kalau dia mending kita perpisahan di rumah masing2 deh!”

    Serempak 87 anak DB yang juga mendominasi pesawat itu langsung ketawain gw.

    SWT.

    Dan ternyata pramugarinya bilang ini pesawat pribadinya pak Gus Dur. Karena gak dipake lagi, jadi dibuat penerbangan dalam negeri.

    Hati lega, tapi celana terlanjur basah. Apa boleh buat. Hehehehe…..

    Pesawat ini pesawat yang sangat minimalis sekali. Tempat duduknya hanya 3-3 kalau gak salah. Yah bener2 mirip bus deh. Tapi walau begitu, yang penting gw bisa sampai bali dengan utuh. Gak tambah jelek, gak tambah ganteng. Pas2an aja.

    Setelah itu gw langsung pasang mp3 player gw. Lagu “Blurry” dari Puddle Of Mudd menemani kebosanan gw. Gw nutup mata dan coba tidur. Berharap pas buka mata gw sampai di Bali, bukannya akherat (amit2).

    Pas mata gw lagi merem, gw denger temen2 gw yang mendapatkan julukan MBI, “Master Bokep Indonesia” bilang gini ke pramugarinya, “Mbak, cakep deh. Main di WC yuk”
BUSET!!! Biadab tujuh turunan! Langsung aja pramugarinya tampangnya langsung bete.

    Dan gw tetep memejamkan mata dan sebodo mata dengan setan2 iblis dibelakang itu. Kalau pesawat kenapa2, toh gw yang masuk surga, mereka yang masuk ke kebun binatang. Jadi Beast of The Beast. Hahahaha…..pret!

Udah, itu gak penting. Lanjut…..


PESAWAT AW AIR

    Dan pesawat siap diterbangkan. Pas pesawat udah mau take off, anak2 kelas gw pada teriak semua. Spontan kaget gw. Entah karena mereka girang baru naek pesawat, atau mereka ketakutan pesawat mau lepas landas atau kagum sama gw nyalain benda elektronik pas pesawat mau take off (kalau nyalain benda elektronik, biasanya pesawat akan mengalami gangguan pada saat take off).

    Dan tenyata eh ternyata, mereka aja yang emang norak. Najong!

    Pas pesawat berhasil take off dan sukses mengudara, anak2 pada tepuk tangan. Gw juga ikut tepuk tangan. Bukan karena girang pesawat berhasil take off, tapi salut ama anak2 yang gak punya muka akan kenorak’annya. Salut seribu salut.

    Orang bule di bangku kanan gw langsung ilfil gitu tampangnya. Dia merasa sedang darmawisata bersama anak2 SDN 06 Petang. Gw pun merasa demikian. Tenang sir John (ngasal), I feeling the same with you sir. I malu, you malu, kita malu2an. You and I emang sama2 punya kemaluan. Yeah…. Rock n’ Roll Beibeh!!!

    Trus gw mencoba nutup mata lagi. Eh pas baru tidur bentar, ada yang nowel bangunin gw. Baru mau ngamuk, eh ternyata si pramugari cantik yang bangunin gw. Mau marah, malah jadi mesem2 najiong gw.

    “Mas, ada mau pesen?” kata pramugari asoy geboy ini.

    “Ada menunya mbak?” Tanya gw dengan pasang muka serius mau beli.

    “Ada, nih” Dia kasih menunya dengan senyuman manis banget.

    “Thx” lagak gw dengan senyum najong lagi.

Oke, tadi pagi gw lupa sarapan. Sekarang pesen makanan berat aja ah. Jadi pas sampai, gw udah gak pusing cari makan lagi.

Pas lihat menu, gw gak kaget lagi lihat harganya. Yah Cuma kaget aja pesawat kayak gini harganya juga lumayan mahal.

Seberapa penggal contoh menu :

Makanan:
Pop Mie…………….Rp. 8.000
Nasi goreng………..Rp. 15.000
Steak………………..Rp. 25.000

Minuman:
Teh botol………..Rp. 7.500
Aqua………………Rp. 6.000
Orange juice………Rp. 8.000

    Orange juice gak beda jauh harganya sama teh botol dan nasi goreng cukup oke. Karena gw gak suka makan pop mie. Dan kalau gw pesen steak, makan pake pisau dipesawat? Kalau ada disturbance (gangguan) trus ketancep ke om2 sebelah gw gimana? Trus gw jadi buronan international terkenal gimana? Trus artinya nasi goreng dan orange juice ini gw gak perlu bayar donk? Lah udah jadi penjahat, kan tanggung. Mending gak usah bayar. Hehehe…..

    Hm…..Oke lah. Nasi goreng dan orange juice merupakan pilihan yang tepat bagi gw. Trus baru gw mau pesen, gw ambil dompet gw.

Gw buka, hanya ada selembar duit berwarna ungu di dompet gw.

3…2…1 HAPPY NEW YEAR!!!!

Ternyata gw ke Bali cuma bawa duit ceban!!!

    Pengen rasanya gw membuka pintu pesawat, trus terjun bebas dengan gaya tapak Budha, kayak Stepehen Chow di film Kungfu Hustle. Gak lupa nginjek burung Elang dulu supaya efek slow motionnya dapet.

    Tenang, relax, santai, cool, jangan gugup, dan kece. Enam gaya yang akan gw tampilkan pada sang pramugari yang lagi dateng ke arah gw.

    “Udah mau pesan mas?”

    “Hm…..Gak jadi deh mbak. Saya agak eneg nih. Takut kenapa2 nantinya.”

    Yes!!! Dia gak mungkin maksa gw untuk pesen. Karena tar kalau gw muntah, kan dia yang juga repot.

    Sep!!! Alesan gw intelektual dan jenius. Ternyata otak gw bisa kompromi juga dengan gw.

Akhirnya gw nutup mata lagi. Dan gw tidur.


BANDARA NGURAH RAI

Pesawat mendarat. Gw turun dan mendapati matahari Bali yang terik.

Gw turun. Tungguin untuk ambil tas gw. Karena kelamaan, akhirnya gw mutusin untuk ke WC.

Trus gw ajak PA ama Julius. Bukan karena pengen adu lama2an pipis, tapi karena emang gak tau WC nya dan takut ditinggal. Kan setidaknya kalo gw ditinggal di bandara, masih ada 2 temen gw yang bisa gw bikin susah. Secara, gw sadar duit gw cuma ceban. Hahahahaha (Ketawa bejat)

“Tuh WC nya” kata Julius

Trus kita bertiga masuk. Tapi kita langsung terpaku atas penampakan yang kita lihat.

Ada orang Jepang yang lagi kencing dengan jarak ada 1 meter dari pispotnya!!!

GW ULANGI!!!!
ADA ORANG JEPANG YANG LAGI KENCING DENGAN JARAK 1 METER DARI PISPOTNYA!!!

Bingung? Iya.
Kagum? Mungkin.
Gede?? Kagak!!!

Gw tengok kanan, Julius bengong. Gw tengok kiri, PA lagi melet2 lidahnya
Oke, temen gw ada 1 yang homo. No Problem. Kejadian normal.

Tapi fenomena kencing ini gak normal!!! Kenapa juga kencing mesti jauh2 dari pispotnya. Kayak punya dia kepanjangan aja!

Mungkin dia abis menjalani penerbangan 16 jam non-stop dari Jepang dengan pesawat tanpa WC. Trus karena minumannya gratis, di minum membabi buta semua cadangan minuman yang ada di pesawat. Jadi dia kebelet kencing dan pas turun pesawat, langsung kencing dengan kecepatan 179 km/hour dan tekanan 298 Joulle dengan kemiringan garis 89° ke arah Tenggara bagian WIT Bumi Daya (Detail? Anak IPA gitu loh!!!).

Karena pada bengong, akhirnya kita masuk ke closet tertutup aja. Daripada tar tuh orang Jepang tar kencingnya nyerempet ke kita, trus kita gak mau kalah dan malah perang kencing, kan mending kita menyelamatkan diri.

Keluar dari WC, PA dan Julius speechless. Dan gw ngomong, “Feeling gw udah gak enak nih sama liburan perpisahan ini. Baru dateng bandara aja udah nemu kayak gini.”

PA dan Julius diem.
Julius trauma dan PA nemu temen homo barunya. (Kidding!!)


HOTEL DI NUSA DUA

Kita naek bus ke hotel.
Hotelnya di Nusa Dua. Not Bad. Gede. Tapi jauh dari Kuta.

Trus gw telpon ke nyokap.

“Mom, udah nyampe nih. Sekarang udah di hotel. Istirahat bentar”.

“Oh oke sayang. Bagus deh sampai dengan selamat. Ada masalah gak disana?”

“Hehehe….Aku lupa ambil duit. Aku cuma bawa ceban” sambil ketawa najong.

“HAH…?? Kamu nih gimana? Bla…bla….bla….” Oceh nyokap gw.

Dan gw Cuma tanggepin dengan ketawa najong. Durhaka memang.

“Sep…Sep….Nanti kalau ketemu ATM, aku ambil duit. Udah ya, mahal nih. Tar kalau pulsa abis, aku gak bisa beli pulsa. Orang duit Cuma ceban. Udah ya. Titip salam sama papi. Bye”

“Yah…….” Keluh seorang ibu pada anaknya yang sarap bawa cuma ceban ke Bali.

Love you Mom. Cintailah anakmu ini selalu. Ceban forever Mom! Hahahaha.

Kita 7 hari di Bali. Ada 2 bus yang menjadi alat transport kita. Bus anak IPA dan bus anak IPS.

Semua tour dan perjalanan ke Bali sudah diatur sama anak2 panitia. Soal perjalanan, salut deh sama panitia! Mantap, bagus dan murah banget.


KUTA DI HARI KE-4



Atas : (Ombink, Mamo, Ezra, Gadonk)
Bawah : (Gw, Julius, Kendy, MK, Tiu)


Selama 4 hari di Bali, di dompet gw cuma ceban (baca : Rp. 10.000). Saat itu kita emang full jalan2 ke tempat yang alam dan pendesaan. Jadi gw gak bisa nemu ATM. Dan tibalah hari ke-4 dimana kita mengunjungi Kuta.

Dan kita dikasih waktu bebas sampai jam 6 sore. Kalau mau sampai malam boleh, tapi pulang sendiri. So gw dan anak2 gank gw memutuskan untuk pulang malam dengan Taxi. Gw udah solid banget sama anak2 gw. Secara, mereka anak2 band gw. Dan ada plus beberapa temen deket kita.

Gw, Ezra, MK, Derian, Ombing, PA sebagai team inti. Dan sisahnya temen2 deket kita.

“Yes!!! Shoping time!!!” kata gw dalam hati.

Eits, duit ceban, shoping apaan coy? Tatoo aja gak dapet. Tatoo dimata iya! (baca : ditonjok).
So gw nyari ATM. Dapet!

Oh Tuhan, thx. Akhirnya aku gak jadi gembel di Bali.
Oh mama, lihatlah anakmu yang akan mapan ini. Tidak ada lagi duit ceban di dompet. Papa, anakmu sukses!

Dan gw mengambil duit dengan nominal tertentu. Keluar ATM langsung senyum2 najong sendiri. Akhirnya dompet gw gak menangis lagi.

Jujur aja, gw rasa dompet gw kapok punya majikan kayak gw. Bagi gw, kalau dompet diisi banyak, bakal banyak pengeluaran gak jelas. Jadi mending ATM aja yang banyak, tapi dompet kosong. Setidaknya gw bakal terkenal dikalangan para pemalak sebagai Investor kere tak berotak.

Good, selama gw jauh dari pemalak.


LEVEL UP!!! (UANG GAK CEBAN LAGI)


Anak2 DB merupakan anak2 yang paling terkenal berantakannya dan cueknya. Kita sudah berbudi daya untuk tampil apa adanya dan gak kemakan mode. Tapi kami para pria2 DB, kdang terlalu keterlaluan untuk memutuskan meninggalkan dunia fashion.

So inilah atribut gw pas di Bali saat itu :
    1. Baju Polo shirt biru tua dongker.
    2. Celana basket Air Jordan palsu yang cuma 30rb beli di Sport Mall.
    3. Topi Trucker hitam putih merk Shark bergambar tengkorak yang keren.
    4. Tas simpang warna hitam bergambar banyak tengkorak yang baru gw beli di Mangga Dua         seharga 45rb.
    5. Sendal jepit Swallow biru yang bertuliskan nama gw dibawah telapaknya (Takut ketuker         sama sandal Billabong soalnya).
    6. Dompet kulit mahal merk Buffalo(padahal cuma diisi ceban tiap hari) yang diberi oleh bokap         gw.
    7. Jam tangan rantai merk casio.
    8. MP3 Player yang selalu gw dengerin dengan merk gak jelas.
    9. CD…..Well, gak penting (bukan karena gw gak pake!!!).

Semua temen gw pun juga begitu. Selama di Bali, gw selalu jalan ama mereka. Tapi, kebiasaan buruk gw pun mulai muncul di hari ke-4. Tapi itu gak penting dibahas. Cuma history.


First Destination : Suicide Glam dan Electro Hell.

Tempat distronya S.I.D alias Superman Is Dead. Bajunya keren2 abis!! Mantap banget! Gw beli gantungan Dice gede untuk mobil. Warna hitam. Keren banget!!! Ombing beli jaket yang keren abis. Dan yang lain beli kaosnya yang keren2 abis.

Tapi sewaktu perjalanan kesana, kita pun mendapatkan bencana besar. Kita jalan berlima (Gw, Ombink, Ezra, MK, Derian) dan melewati gank sempit. Well, kita dikasih tau arahnya ke situ, so kita coba aja nyari.

Pas lagi jalan, kita laper,eh trus ketemu Mc Dee (baca : McDonald). Tapi ada satu yang aneh.

Kan biasanya lambangnya “M”. Lah ini kok “W”. Dan tempatnya kok jelek dan gelap banget.

SWT!!!

Ternyata terpampang disudut pojok judul dari restoran maksiat ini.

“McWilliam”

Iblis jahanam najong keparat!!!

Dan langsung aja kita cabut dari situ. Eh pas gak berapa lama jalan, kita terhalang oleh segerombolan orang bule yang masih muda. Jalannya lama banget. Trus kita sengaja jalannya mepet ke mereka biar mereka nyingkir.

Tapi terjadilah kejadian yang gak pernah terpikir dalam pikiran gw. Pas kita mepet2 ke mereka, inilah yang terjadi :

    Orang Bule Keparat 1 : “Do you know Bla…bla…bla….”
    
    Orang Bule Keparat 2 : “Hm….Maybe Bla…bla…bla….”

    Orang Bule Paling Keparat : “Yeah…I know the people who the preettt….and he the                                                         preett…and maybe preeeetttt……….”

Monkey!!!

Baru liat ada orang bule gak kenal adat istiadat. Kentut seenak jidatnya. Belum pernah gw gampar pantatnya!

Mana gw mepet dia di belakang lagi. Sial!
“Team, fall back down”
“Enemy down!!! Enemy down!!!”
“Medic!!! Medic!!!”

Aje gile nih bule. Punya pantat gak disekolahin. Main kentut sembarangan.

Dan yang paling gilanya, dia ngomong sambil kentut dan santai aja, kayak gak ada rasa bersalah.

Dan teman2nya yang lain juga nyantai aja ngeliat dia kentut. Apa mungkin dia emang sudah biasa kentut? Apa memang dia namanya John Richard Khentyut Bonaparte? Akupun tak tahu.

Tapi yang gw tau ini bule gak sopan!

Ya udah, langsung gw lewatin aja. Udah laper, malah disuguhin kentut. Keparat.


ELECTRO HELL & SUICIDE GLAM

Dan sampailah gw ke Electro Hell dan Suicide Glam. Ternyata tokonya bersebelahan. Dan setelah belanja, gw keluar duluan. MK ama Ombink keluar. Trus gw bilang :

“Bink, si Ezra mana? Lama banget” tanya gw sama Ombink.

Eh ternyata disitu ada drummernya S.I.D yang namanya Jerink. Dan dia nengok dan merasa gw itu SKSD ama dia. Hahaha.

Jadi dia pasang tampang bengong, gw pun juga bengong. Karena kesamaan namanya aja. Padahal sih sama mereka berdua kalo dilihat2. Secara, si Ombink juga main drumnya jago abis. Seleranya juga sama.

Hahaha, tapi ternyata gw memanggil panggilan orang pada saat dua2nya ada.
Trus kita cabut pulang naik taxi. Masuk kamar, gosok gigi, cuci kaki, dan bobo dengan tampang imut-imut najis.

Bangun pagi. Trus cabut kemana gw lupa.

Ada cerita tentang temen gw Kabao yang padahal kocak, tapi gak penting diceritain. Toh dia juga gak pernah certain gw. (Yeeeiiyyyy……)


TAMPRET (TATOO KAMPRET!!!)

Dan kita sampai hotel sudah agak malam, jam 6. Jadi kita gak jadi ke Kuta lagi. Trus anak2 berencana untuk maen2 aja di Hotel.

Ada yang nonton Motor GP, ada yang main Cap Sa, trus anak2 yang gak jelas tiba2 pada udah tidur jam 7. Buset dah. Dan gw? Here the most top story that i’m gonna tell you.

Waktu itu jam menunjukkan jam 7 dan gw baru mandi. Kece, rambut disisir abis kebelakang.

Hampir mirip Cho Yung Phat dalam film God of Gambler. Tapi bedanya dia pake jas rapih, kalau gw cuma celana basket dan baju kaos tidur oblong yang udah dekil banget dan bertuliskan Metro TV dibelakangnya. Tempol muka gw pake oli, udah mirip kayak montir Astra.

Trus gw keluar. Wih, ada apa nih rame banget? Wow, pada busat tattoo.

“Ayo Pol bikin tattoo. Murah nih kalo disini. Gw buat cuma goceng”. Kata Derian

“Tattoo goceng? Interesting. ” Jidat gw mengkerut membentuk belahan pantat. Tanda
berpikir.

“Ayo aja dah. Bagus gak?” tanya gw.

“Nih liat gw Pol. Gw buat 3!” kata dia bangga nunjukin tattoonya

“Ini apaan Der?” gw nunjuk ke tattoo dia yang ada di tangan yang gak jelas apaan.

“Ini gambar Che Guevara, Pol” jelas dia.

Habis itu dia masuk. Eh pas mau masuk, dia nabrak temen gw dan tatoonya dia itu belum kering. Dan dengan sukses tattonya berubah gambar yang tadinya Che Guevara malah jadi Iwan Fals atau mungkin lebih mirip dengan Didi Kempot.

Tawa membahana semua anak2 yang lagi disitu ngeliat tattoo dia yang tinggal jadi kayak peta dunia. Gambarnya belepotan dan gak jelas. Well, ironic. Ironic I say.

Trus gw liat di luar hotel udah banyak yang jualan.
Ada kira2 3 orang yang lagi sibuk urusin bikin tattoo anak2.

Trus gw nanya ke abang2nya yang kayaknya udah ahli banget.

“Bli, ada gambar2 tattonya gak? Mau nih saya” tanya gw.

“Tuh ambil aja” jelas dia sambil lagi sibuk gambar tattoo bunga di temen gw yang padahal cowok.
Udah lah. Gak usah dibahas yang satu ini.

Gw buka albumnya. Mata gw tertuju pada 2 gambar tattoo yang keren abis.

“Bli, ini deh. Berapa?” jiwa Ncek Gelodok gw mulai bangkit.

“Sepuluh ribu satu tattoo”

“Jah, goceng. Tadi temen saya baru buat goceng. Bikin 2 neh!”

“Oke lah. Tapi masih banyak nih yang harus saya buat. Sama adik saya aja yah”.

“Oke deh goceng. Sama yang mana?”

Te re ret Toet Toet!!!

Seorang bocah singkong ingusan keluar dari balik peraduan badan abangnya. Perkiraan gw umur 6 tahun nih bocah.

“Ayo kak sini” ajak dia.

“………………….” Muka pucat gw nampak.

Temen gw yang lagi di tattoo abangnya mesem2 ngeliat gw dibawa bocah 6 tahun untuk di tattoo

“Yang mana kak” tanya dia.

“E…e….Yang ini sama yang ini”

Trus dia keluarin peralatan gambarnya.
Gw cuma berharap itu bukan crayon dan pensil warna aja. Kan gak lucu tangan gw dijadiin kertas gambar.

Pikiran gw, nih anak kalo di sekolah pelajarannya mungkin bagus kali yah? Jadi dia dipercayakan kakaknya untuk tattoo. Mungkin dulu dia mewarnai gak pernah leewat garis. Mungkin. Yah percaya aja deh.

Oke. Good. Gw meneguhkan hati gw untuk percaya sama dia.

“Dek, umur berapa ?” tanya gw.

“Enam tahun kak.”

“Udah sering bikin ini?” Tanya gw agak takut.

“Udah. Santai aja.” Jawab dai santai.

Ya udah. Gw pasrah. Kasih tangan gw ke dia.

Trus dia cetak gambarnya dan udah ada sketsanya di tangan gw.

Wow, boleh juga. Ok. I believe you boy!

Dan jadilah suatu hasil adi mahakarya seharga goceng.

Dan 1 minggu kemudian, tattoonya hilang, sisah bintik2 merah yang menyerupai tattoo itu tang gatal setengah mampus dan kerasa panas banget.

Damn! Kutukan tattoo bocah singkong ingusan tak beradab!

Tatto kampret!


The Hell Shadow Finally Come!!!!

Setelah gw buat tattoo, trus gw memutuskan untuk ke Circle K untuk beli minum dan beli sesuatu yang gak penting dikasih tau. Gw mau coba minuman merk Bali apa gitu. Enak banget. Agak berakohol.

Yah gak bisa buat mabok, paling kalau minumnya 67 botol, baru tuh mabok darat, mabok laut, mabok mobil, dan mabok cinta.

Trus setelah gw beli, kita jalan ke hotel. Circle K emang rada jauh sama hotel. Jadi kita jalan gelap2. Ada gw, Kabao, Felix, dan Ombink. Gw ama Felix di depan, Ombink sama Kabao dibelakang.

Pas kita lagi jalan, di depan ruko gitu, di tempat parkir gitu ada sekumpulan orang yang lagi main kartu dan lagi mabok2an. Tapi kita gak gitu hirauin. Santai aja jalan.

Trus pentolannya teriak, “WOI, ngapain lo pada? Mau mabok2an pada beli minum? Pulang aja lo!”

Trus kita cuekin aja. Eh tiba2 temen gw si Ombink lari melesat dengan binalnya dari belakang lewatin kita dambil teriak “LAAARRRRIIIII!!!!!”

Apa mungkin lagi penertiban dan banci2 lagi diciduk? Tapi kita kan bukan bencong. Apa karena dia mau lagi main balap2an kayak jaman SD? Gak mungkin. Semua alasan tidak terpaut dengan kejelasan kenapa Ombink lari kayak ayam mau disodomi Robot Gedek.

Kabao juga ikut2an lari. Felix yang cita2 menjadi pemain Persija pun ikutan lari menunjukkan kemampuannya sebagai pemain bola yang handal.

Dan gw?

Santai aja jalan.

Bukannya malas lari, tapi karena gw gak mau lari tanpa alas an.
Tiba2 pentolan orang out teriak dibelakang gw. Tapi gak jelas ngomong apa. Pokoknya teriak2 gak jelas.

Trus gw balik badan,trus gw liatin dia. Dia masih ngomel2 gak jelas sambil angkat2 tangan.

Yah bingung gw.

Trus gw angkat bahu gw menunjukkan gak tahu apa2.

Trus gw balik badan dan lanjutin jalan. Eh dia ngikutin gw. Yah gw cuek aja jalan terus. Lah kok dia masih ngikutin? Ah bodo amat lah. Lumayan dapet oleh2 orang mabok dari Bali. Lumayan buat jadi pajangan meja belajar gw. Hahahaha.

Eh gak berapa lama dia ngilang. So gw melanjutkan jalan gw dengan santai dan ceria semampu mungkin.

Kenapa gw jalan? Karena gw merasa gak bersalah. Dan kalau gw iktu lari, berarti gw salah. Tapi karena gw gak merasa bersalah, so gw jalan aja. Padahal sih dikejar preman. Pentolan banget gak sih gw gitu loeh?

Tapi sebenarnya apa sih yang terjadi? Nanti dulu………
Eh gak berapa lama gw jalan, gw ngeliat Felix lagi diangkat satpam dan Kabao bantuin dia untuk bangun.

Ternyata Felix masuk ke got di trotoar. Tau kan biasanya di trotoar ada batu balok gede2 yang bisa diangkat? Nah itu batunya lagi diangkat, jadi pas mereka berdua lari, si Felix masuk ke lobang ini.

Dan ternyata ceritanya gini, pas mereka berdua lari di trotoar, ternyata Kabao merasa trotoarnya gak cukup lebar untuk mereka berdua lari. Jadi si Kabao mencoba bertindak strategis dan turun dari trotoar untuk bisa lari dengan leluasa. Dan pas ada lobang gede ini, si

Kabao teriak, “Awas lix!!!! Lobang gede!!!”

Maksudnya sih baik. Tapi amat sayang dia teriak dengan waktu yang salah. Kabao teriak terlalu cepat sehingga timingnya gak pas. Yang mestinya Felix bisa melompati got itu dengan pas, tapi gara2 Kabao, maka Felix dengan spontan lompat dan dengan sukses kakinya masuk ke lobang got yang segede gaban.

Trus kita gotong Felix sampai ke hotel dan dia diurut. Kakinya sumpah, bengkak abis. Udah kayak kena penyakit kaki gajah. Bengkak banget. Pepaya Bangkok lewat deh.

Trus gw nyari Ombink yang menjadi penyebab hal ini terjadi.

Gw tanya sama Agnes, “Nes, Ombink mana?”

“Tau tuh. Tadi dia lari kenceng banget ke dalem”

“Kenapa sih emang? Kok pada begini semua?” Tanya Sherly

“Tau deh. Si Ombink doank yang tau. Makanya gw mau cari tau”

Trus gw ke kamar. Gw liat Ezra ama MK lagi duduk di tempat tidur nonton tv.

“Liat Ombink gak?”

“Tuh di WC. Lagi kebelet dia.” Kata Ezra.

“Ada apaan sih emank?” MK juga mulai penasaran.

“Tar gw jelasin.” Jawab gw cuek dan gw langsung ke WC untuk nanya Ombink.

“Bink, keluar Bink. Tadi kenapa Bink?”

Trus gw lanjut ngomong
“Si Felix jatuh tuh. Kakinya bengkak banget gara2 jatuh. Keluar dulu deh Bink”

Trus dia keluar. Trus dia cerita kenapa alasan dia melarikan diri.
“Gini Pol. Tadi pas dia teriak2 gitu, trus gw ngomong “Hah? Apa?” ke dia. Trus mungkin dia pikir gw cari ribut dengan pertanyaan gw gitu. Mungkin dia liat gaya gw yang angkat dagu yang kayak mau ajak ribut. Trus tadi gw liat dia kayak keluarin pistol dan nembakin pistolnya. Dan tadi baru gw sadar, itu Cuma percikan api rokok yang dia lempar. Hehehehehe” cerita dia.

GUBRAK!!!

Ternyata Cuma kayak gitu doank. Tapi memakan korban Felix yang akhirnya gak bisa jalan selama 4 bulan. Ooouuhhh….So ironic.

Trus gw ajak Ombink ke lobby, tempat Felix lagi terbaring gemulai dengan kakinya yang udah kayak balon tiup itu.

Trus ombink jelasin ke Felix dan semua juga gubrak dan masalah solve.
Tapi belum solve juga sih.

Anak2 cukup kagum dan bingung ngeliat gw yang notabene cuma jalan santai doank yang padahal yang lainnya udah lari kebirit-birit kayak sembelit sampai kecepirit pake sandal jepit gak punya T*t*t sampai pantat selulit dan mata jadi sipit.

Yah gw Cuma bilang, gw ngerasa gak salah. Mau gapain gw lari? Kalau gw lari berarti gw salah.
Lagian tadi gw lagi gak mood buat lari.

Dan anak2 gubrak untuk yang kedua kali.

Tapi ironisnya dari cerita ini adalah, walau Felix dan Kabao udah lari gila2an, dan gw cuma jalan, tapi kita sampai berbarengan dengan kondisi Felix kaki bengkak, Kabao keringetan dan ngos2an kayak babi ngepet, dan gw sehat sentosa.

Gw emank keren. Kerempeng? Mana keren!!


DRUNKEN MASTER IV : “Maboknya Sang Babi Ngepet Dari Khayangan”

Setelah semua kejadian yang memusingkan itu, gw nyantai diluar kamar. Main gitar dan melakukan hal bodoh yang gak penting diceritakan lagi. Setelah itu, gw masuk kamar. Ada PA, Ezra, MK, dan Ombink.

Trus si PA bilang, “Pol, pinjem gitar!!”

Trus dia main gitar. Eh tiba2 dia bilang, “Wah gak seru nih. Tunggu bentar.”

Dia buka koper dia, trus dia kelurain minuman Jack Daniels, Vodka merk Topi Miring dan Gin merk Topi Miring juga.

Wah ini mah minuman murahan, tapi cepet bikin orang mabok.

Temen gw yang PA ini emank sebelum berangkat dia bilang keg w, dia pengen mabok di Bali. Tindakan ini dikarenakan dia putus ama cw nya yang udah hijrah ke Malaysia.

Trus dia taruh 3 botol minuman disitu. Trus dengan gilanya, dia minum Vodka itu udah kayak minum es teh. Langsung dicongor masuk mulut dan gluk…gluk….gluk….

DUARR!!! Setengah botol habis. Trus gw cobain dikit, penasaran seberapa kenceng minuman ini.

Mampus!!! Cuma coba sesloki aja udah nendang banget. Buset nih anak!!! Kuat juga. Trus dia ambil Gin nya, Dia minum setengah botol juga.

PA….PA….Salut gw emank sama lo!!!

Dan predikisi gw bener, dia udah mabok pada tahap gak sadar diri.

Dan menurut analisa gw, inilah yang terjadi ketika orang lagi mabok.
Minum -> Pusing -> Sempoyongan -> Ketawa -> Marah2 -> Nangi -> Muntah

Dan benar!!! Dia mulai sempoyongan.
Yang gw baru sadarnya adalah dia main gitar teriak2. Dan keliatan mukanya udah merah kayak pantat Baboon.

Yes, kesempatan!!! Orang kalo lagi mabok, paling enak dikerjain!!! Saatnya Ronald-Brandal bertindak.

Sifat jail gw mulai keluar. Gw ngeliat Ezra, karena gw tahu dia juga mau iseng. Kita ambil masing2 botol aqua yang lumayan setengah isi. Trus kita gebukin dengan napsunya ke dia. Gw, Ezra, MK, Ombink gebukin dia secara binal.

Eh dia malah ketawa2. Ya kita pun makin beringas gebukin dia.
Merasa gebukin botol gak mempan, kita ambil sebungkus kacang sukro gede dan 1 kantong plastik mentos, trus kita masukin ke celananya. Dan jadilah hasil karya masterpiece dimana pantat dia penuh kacang sukro dan 1 bungkus permen mentos.

Dan karena mungkin bungkus permen mentos itu tajem bergerigi gitu, maka dia merasa gatal dan garuk2 pantatnya dengan biadab.

Trus kita belum puas, kita mulai dorong2 dia. Gw dorong ke kanan, Ezra dorong ke kiri. Dan tampannya tetep aja senyum2 najong. Setelah ada kita melakukan kira2 147 kali dorong sana dorong sini, dan tiba2 dia teriak “WAAAAAAGGGHHHH………..!!!”.

Dan nih anak udah agak kelewat batas. Trus kita coba menenangkan dia. Tapi tetep aja gak ngaruh. Trus akhirnya kita cuekin. Tapi tuh anak malah lari nyeruduk sana sini. Dan teriak2 nama ceweknya. Wah, ini agak biadab.

Emang pertama-tama hal ini lucu, tapi lama2 lucu juga sih. Hahaha…gak2, lama2 gawat juga. Kenapa? Soalnya kita perpisahan ini pas sebelum bagi rapot kelulusan. Lah kalo kita kena imbas gara2 nih anak mabok kan susah kita juga.

Kalau kita ber-6 gak dilulusin trus gak pulang ke Jakarta dan semua jadi tukang tattoo kan gak lucu lagi.

MK berusaha untuk nenangin dia. Dengan apa? Dengan ajak dia tidur. Gw sih rada swt ngeliat MK meluk dia trus ditidurin gitu. Tapi dia ngamuk dan gak karuan.
Barulah disini gw bertindak. Gimana caranya? Analisa gw cuma 1. Bikin dia capek!!!

Yap, cuma ini caranya!!!

So, kita makin gila kerjain dia. Kita dorong sana sini, kita jungkir balikin. Tapi gak ngefek.
Trus dia duduk di depan tv, trus ngebaca text di tv. Gw perhatiin, GOBLOGH!!! Orang lagi iklan kok, gak ada textnya. Tapi dia baca texnya gitu.

Trus pas lagi filmnya mulai, dan ada textnya, di baca textnya secara terbalik. GW ULANGI!!! TERBALIK!!!

Disinilah gw melihat skill dia keluar pas lagi mabok. Yaitu membaca secara terbalik. Hahaha. PA….PA….Ibumu mungkin bangga padamu nak, bisa membaca secara terbalik.

Tapi hal ini sudah agak gawat.

Gw langsung dengan tegas mengambil tindakan yang bijaksana.

“Zra, ambil HP. Kita rekam aja. Hahahahaha”

“Hahahaha” Ezra ngakak.

“Hahahaha” Ombink ngakak.

“Hahahaha” MK ngakak.

Maka tertawalah 4 bocah biadab untuk bisa mendokumentasikan kejadian ini.
Langsung gw rekam dengan HP gw.


PASCA MABOK STUNAMI

Jam menunjukkan jam 11 malam dan dia masih teriak2 di kamar.
Lampu kamar kita matikan dan berharap dia bakal tidur. Dan anak2 yang lain sudah banyak yang sudah tidur.

Kita?

Kumpul diluar kamar. Berharap PA bisa tidur. Tapi sampai jam 2.30 dia masih teriak2 dan sampai jam 4.30 dia masih nangis2 gak jelas.

Kita?

Nangis juga meratapi liburan kita yang hancur berantakan gara2 nih bocah mabok.
Jam 5.30 suasana sudah tenang. Matahari sudah mulai muncul dari Horizon khatulistiwa.

Trus gw buka kamar, bau banget!!! Bau muntah dan bau pengep gitu. Pokoknya gak enak banget deh masuk tuh kamar.

Trus gw cek keadaan dia. Dia lagi tiduran di lantai. Gw puter balik, eh ternyata mulutnya berbusa. Anjrit!!! Anak orang modar!!! Waduh, livernya gak kuat mungkin! Bisa sampai berbusa gini.

Eh tiba2 dia balikin badan sambil ngedumel gak jelas.

Kampret!!!

Ternyata busa itu karena dia kebanyakan ngomong dan kumur2 gak jelas.

Kampret!!!

Akhirnya kita semua ambil semua koper dan barang2 kita dan segera pindahin ke kamar lain. Trus jam 6 pagi, Michael atau biasa kita panggil Buntel, sebagai ketua panitia, bangun dan kita kasih tau kondisinya.

Trus si Buntel dengan serius nanya gw

“Dia kenapa bisa mabok?”

“Dia nenggak minum banyak banget Bun. Dia emang udah rencanain dari Jakarta.” Jawab gw sok serius.

“Kenapa bisa begitu? Kok lu diemin?” kata buntel agak marah.

“Yah abis gimana Bun? Susah banget ngontrol dia. Coba lu liat di HP nih” gw tunjukin video dia yang sebenarnya gak penting untuk dikasih liat.

“Lu tau? Cuma ada satu cara bikin orang mabok sadar.” Kata Buntel serius.

“Gimana Bun” tanya gw penasaran banget.

“Digebukin orangnya sampai modar. Kalau dia udah bonyok, pasti dia tepar kecapekan”

GUBRAK!!! Ketua panitia menyumbang ide yang bener2 gokil!!!

“Yah kita kan gak tega Bun. Gimana bisa kita gebukin temen kita sendiri?”

“Yah udah, lu pada siap aja. Jam 7 kita udah berangkat jalan2. Si PA kita tinggal aja. Biarin aja.” Kata Buntel.

Anjrot!!! Gw belum tidur.

Akhirnya seharian itu gw gak bisa apa2 selain tidur mulu di bus. Mana pada banyak yang bangunin gw untuk nanya apa yang terjadi semalam. Sial, gw jadi gak bisa tidur.

Malamnya kita pulang dari jalan2, PA udah terduduk manis di kamar. Ezra, MK, Ombink udah gak perduli. Marah sama PA. Gw pun juga marah. Tapi gw gak tega. Yah karena dia lumayan temen deket gw juga.

“P, lu inget gak tadi malam kenapa?” tanya gw.

“Gw main gitar, trus gw minum, trus gw ketiduran. Emank kenapa?”

JEGER!!!!! PEtir menyambar dan membelah bumi dan juga pantat gw menjadi 2 belah.

“LU TADI MALAM MABOK GOBLOGH!!!!”

“Jangan bercanda lu Pol” jawabnya nyantai sambill kupas kacang kulit.

Setan nih anak!

Setelah gw menceritakan dan menunjukkan video mabok dia yang sudah lumayan beredar ke anak2 yang dimana gw jual dengan harga Rp.15.000 per video (just kidding), dia baru ngeh atas apa yang terjadi.

Dan dengan ini resmilah liburan gw hancur berantakan karena dengan bocah mabok ini yang gak sadar kelakuannya.

Setelah itu dia berniat untuk minta maaf pas besok malamnya pas acara api unggun di pantai Jimbaran.

“Oke P. Asal llu minta maaf. Ezra, MK, Sama Ombink kesel ama lo. Lo wajib minta maaf” Kata gw serius.

“Oke Pol”

Krik….Krik…..Krik…..Lalu suasana hening.


ACARA API UNGGUN (MALAM TERAKHIR)



Pertama kita makan2 dulu disana, not bad. Trus acara api unggun. Pertama2 acaranya bosen. Kita duduk ngelingker di api unggun yang ada di deket pantai dan beralaskan pasir. Trus anak2 ngoceh gak jelas gitu.

Bullshit lah bagi gw.

Trus gw menghadap ke arah pantai. Membalikkan badan

Byur….Serrr….Byur….Serrr…. Desiran bunyi ombak malam yang bener2 membuat gw pw banget.

Ezra yang disebelah gw juga males denger mereka. Trus dia juga ngeliat ke arah pantai.

Gak berapa lama kemudian, lagi kita menikmati ombak malam, tiba2 ada anjing lewat di depan gw, dan dengan mantapnya,

“Brot….Brebet….Bet…Bet….Brot………”

Anjrit Takodel-Kodel!!!

Dia maen boker aja di depan gw!!!

Sialan!!! Orang gw lagi pw, dia malah menghancurkan suasananya.

Damn!!!

Trus Ezra juga ngamuk, “Anjing nih anjing, boker gak pake aturan”

So kita membalikkan badan lagi ke acara dan api unggun.

Dan ternyata hal ini memang harus terjadi karena pada saat kita membalikka badan, guru2 pun angkat bicara untuk sharing sama kita.

Suasana sedih dan terharu. Semua anak terbawa suasana. Ada juga yang tebawa ombak.

Bu Sulis cerita, Pak Pur cerita, dan PA minta maaf di depan semua anak.

Coba aja dia gak minta maaf malam itu, mungkin udah dikawinin sama ubur2 malam itu juga di pantai Jimbaran.

Makin malam, suasana semakin haru.

Kita pun meninggalkan Jimbaran dengan suasana agak sunyi karena kita berpikir tidak akan bertemu lagi dan mengalami masa2 SMU.

Sampai di hotel dan semua anak pun tertidur.

Gw dan yang lainnya? Tentu tidak!!!

Gw, Ezra, Ombink, MK, Derian, Abao, Kabao, Agnes, Riska, Sherly, Jene, Chris, Felix, Ase dan Irma pun pada mai Cap Sa dan main kartu polisi maling sampai pagi.

Karena mungkin hanya moment ini yang bisa kita luangkan untuk hari2 terakhir kita bersama sebagai anak SMU DB 1 Gadink yang gak ada matinya.

So buat anak2, Keep U’r Friendship Forever!!!


(Gw, Kabao, Julius, Agnes, Wenny, Sherly, Riska, Ezra, Buyung)



LAST DAY (THE OLD REMAINS GONNA LIVE!!!)

Hari terakhir. Hari ke-7. Bagi orang kerja merupakan hari santai. Bagi kita merupakan hari menyibukkan diri karena ini moment terakir kita bisa gila sama2.

Dan kita menuju ke pasar Sukawati. Katanya barang2 paling murah untuk oleh2.

Dari Jakarta gw udah mengincar 2 hal dari toko ini
1. Baju Fu*k Terorist yang gw beli untuk gw dan untuk cw gw.
2. Gantungan kunci anu2an. Tau kan yah? Tau lah ya? Yang bentuk punya cowok. Duh, males gw jelasin. Yah tau lah!!!

Nah gw masuk sama Derian, Mamo, dan Kabao.

Trus kita cari baju itu. Derian pun juga beliin buat ceweknya. Setelah gw beli baju, trus gw mampir ke kios yang jual gantungan anu2an itu.

Trus gw beli beberapa yang warna hitam dan warna putih. Setelah gw beli, trus mbaknya ngomong,

“Ini yang gede gak mau mas?”

Dan gw liat barangnya. BUSET DAH!!! GEDE banget!!!

“Gila mbak. Ini mah kegedean buat gantungan kunci”

“Sapa yang bilang ini gantungan kunci? Ini asbak mas!” kata mbaknya santai

“Buset!! Gak deh! Tar saya kualat. Tar punya saya juga dijadiin asbak lagi. Gak deh mbak. Ini aja cukup”

Trus gw lanjut jalan.
Trus temen gw Mamo bilang ke gw,

“Pol, gw mau beli pajangan gitar2an nih. Lu kan bisa nawar. Bantuin gw donk. Lukan juga pernah beli. Jadi tau harga.” Minta dia.

“Oke deh. Tar kita cari” gw setujuin

Trus kita nemu 1 kios yang jual gitar2an. Trus gw tanya,

“Berapa Bli?”

“Rp.350.000 dek”

“AH GILA!!!” Jawab gw spontan.

“Mahal banget Bli. Kita kan bukan turis luar. Jakarta nih!!” Lanjut gw.

“Adik nawarnya berapa?”

“Satunya Rp.10.000!!!”

Mamo bengong, Kabao terpukau, Derian bingung.

Dalam hati gw seh bodo amat. Emank dulu gw beli segitu!

“Wah mas, jangan segitu donk harganya.”

“Ya udah. Satunya Rp. 15.000, tapi temen saya bali banyak”

“Wah gak bisa dek”

“Ya udah. Makasih ya Bli”

Trus gw balik badan dan jalan. Gw gunakan taktik Mangga Dua. Dan ternyata,

“Yah udah mas. Rp. 15.000 deh”

Mendadak kita langsung berhenti dan menuju ke arah pedagangnya dengan hati riang gembira sepanjang hari.

Temen gw beli 5. So kita sama2 untung.

“Gila lo Pol. Nawarnya gak pake otak.” Si Mamo komentar.

“Jah, emang segitu Mo harganya. Lagian kalau dia mau, pasti dia untung kok.”

“Mantap deh Pol”

Trus pas kita jalan, ada orang yang jualin gelang yang sama kayak dibeli Kabao beberapa hari lalu. Orangnya bilang gini,

“Gelangnya dek. Gelangnya. Rp.2.000 bisa ditawar” kata orangnya.

Trus gw nanya ke Kabao,

“Bao kemaren lu beli gelangnya berapa?” Tanya gw sambil jalan.

“………………………….Ceban Pol” dijawab dengan suaranya yang kecil.

Oke. Itu gak penting. Yang paling penting adalah Kabao goblok dan dodol.

Sampai di bus, tersebarlah cerita gw yang bisa menawar barang dari Rp. 350.000 langsung dihajar ke Rp.15.000.

Dan spontan anak2 langsung ngajak gw turun dari bus untuk nawar barang.

Ogah deh!!!

Dan setelah itu kita ke pantai untuk main jet ski dan segala permainan lainnya.

Kalo gw sih tidur aja di bus.

Setelah itu kita pulang ke bandara dan langsung menuju Jakarta.

Hati lega karena bisa pulang dengan selamat, tapi ada sedih karena akan berpisah sama anak2.
Sebelum pulang, gw bilang sama ketua panitianya untuk thx atas acaranya dan kesusahannya untuk membuat acara ini. Trus akhirnya gw pulang sama PA yang udah dijemput sama supirnya, Pak Toyib.


ENDING

Sebuah kisah yang panjang, tapi amat tertanam lebih panjang daripada yang tertulis disini.

Sebuah memory yang sangat berarti pada masa SMU gw.
Sepenggal kisah yang gak akan pernah terlupakan, walau gw tulis disini dengan panjang yang gak berotak.

So, saat gw menulis ini, gw menulis dari jam 3 sore hingga jam 12.40.
9 jam gw tuangkan kisah perpisahan SMU gw yang sebenarnya 7 hari, tapi berasa seperti selamanya saat itu.

So, See u all my High School friends. When the time finally meet us, I will see in every corner of my memory sight.



THE END

1 komentar:

Santi said...

mantap nich blog.... this ini the longest blog i ever read... gw bacanya ampe nyicil....:p btw jago bgt lu nawarnya dari 350rb langung ke ceban dan langsung deal di 15rb... salut gw.... harusnya lu yg jadi ciber, bukan gw:p

NB: yg rajin donk ke post blog nya ... klo bisa tiap ari:p